Pemimpin Muda yang Berkenan di Hadapan Tuhan

0
18
  1. LANDASAN ALKITAB

Dua Tawarikh 34:2-3 — “Ia melakukan apa yang benar di mata TUHAN dan hidup seperti Daud, bapa leluhurnya, dan tidak menyimpang ke kanan atau ke kiri. Pada tahun kedelapan dari pemerintahannya, ketika ia masih muda belia, ia mulai mencari Allah Daud, bapa leluhurnya, dan pada tahun kedua belas ia mulai mentahirkan Yehuda dan Yerusalem dari pada bukit-bukit pengorbanan, tiang-tiang berhala, patung-patung pahatan dan patung-patung tuangan.”

  1. TUJUAN

Mendorong remaja untuk memahami bahwa syarat menjadi seorang pemimpin muda yang berkenan adalah takut akan Tuhan dan hidup benar di hadapan-Nya.

III. REFLEKSI

Yosia, Raja Belia

Kita semua tentu mengenal tokoh yang satu ini. Dalam sejarah Kerajaan Israel, Yosia tercatat sebagai raja Israel yang paling belia. Ia menjadi raja ketika masih berusia delapan tahun. Yosia lahir dari sebuah keluarga yang takut akan Tuhan, ayahnya bernama Amon, dan kakeknya adalah Raja Manasye. Saat itu, Manasye masih memerintah di Yerusalem pada usia 61 tahun. Ibu Yosia adalah Yedida anak Adaya. Pada usianya yang ke-67 tahun, Raja Manasye (kakek Yosia) meninggal dan digantikan oleh Amon (22 tahun). Lalu, pada tahun yang kedua masa pemerintahannya, Amon mati karena dibunuh oleh para pegawainya yang memberontak kepadanya. Namun sesudah itu, seluruh rakyat Israel membunuh para pemberontak itu dan rakyat mengangkat Yosia menjadi raja atas Israel pada usianya yang ke-8.

Selama hidupnya, Yosia dikatakan selalu hidup benar di hadapan Tuhan. Ia mengikuti jejak hidup Daud, yang selalu mengikuti kehendak Tuhan dengan tidak menyimpang dari perintah Tuhan. Saat Yosia berusia 16 Tahun, yaitu pada tahun ke-8 masa pemerintahannya, ia mulai mencari Allah yang benar, yaitu Allah Daud leluhurnya. Dan, pada tahun ke-12, ia membersihkan Yehuda dan Yerusalem dari penyembahan berhala. Ia memusnahkan tempat-tempat persembahan berhala di bukit-bukit pengorbanan, tiang-tiang berhala, patung-patung dewa asing, mezbah Baal, lalu menghamburkannya ke kuburan orang-orang yang mempersembahkan korban. Ia juga merobohkan seluruh mezbah dan tiang berhala di Kota Manasye, Efraim, dan Simeon, serta menghancurkan segala tempat persembahan berhala di seluruh Israel. Sesudah melakukan semua itu, ia baru kembali ke Yerusalem. Yosia melakukan semua itu karena ia begitu menyadari bahwa takut akan Tuhan dan hidup benar di hadapan Tuhan merupakan satu syarat mutlak bagi seorang pemimpin yang berkenan di hadapan Tuhan.

  1. DISKUSI
  2. Yosia diangkat menjadi raja Israel pada usia 8 tahun. Menurut Anda, apakah anak seusia itu layak dijadikan raja?
  3. Mengapa Tuhan memilih Yosia untuk menjadi pemimpin baru di Israel, padahal usianya masih sangat muda?
  4. Apakah yang membuat Yosia berkenan di hadapan Tuhan?
  5. Apakah hanya orang yang sudah dewasa saja yang layak menjadi pemimpin?
  6. Dapatkah seorang remaja dipilih Tuhan untuk menjadi pemimpin?
  7. Syarat apakah yang dibutuhkan supaya seorang remaja layak menjadi pemimpin?
  8. Menurut Anda, apakah kedewasaan rohani hanya diukur dari kedewasaan usia?
  9. Jika lingkungan tidak mendukung kerohanian kita, apakah remaja bisa menjadi orang yang takut akan Tuhan, bahkan menjadi teladan bagi lingkungan?
  10. APLIKASI

Kita sering kali berpikir bahwa remaja tidak layak untuk memimpin karena masalah usia. Namun, mata kita telah dibukakan oleh kehidupan Yosia yang dicatat Alkitab. Melalui pelajaran yang kita ambil dari kehidupan Yosia, marilah kita mulai belajar untuk:

  1. Mempersiapkan diri untuk menjadi seorang pemimpin, yaitu dengan melatih diri untuk takut akan Tuhan dan hidup benar di hadapan-Nya.
  2. Mengembangkan sikap keteladanan dalam diri kita supaya melalui keteladanan yang kita berikan, orang lain dapat hidup benar seperti kita.
  3. Menunjukkan karakter Kristus di lingkungan kita supaya melalui kita, orang lain dapat mengenal Kristus.
  4. Mulai memberi diri untuk melayani Tuhan meski usia kita masih remaja, dimulai dari pelayanan dalam gereja.
  5. Seperti Yosia yang telah melakukan reformasi keagamaan di Israel, kita pun harus mampu mengadakan reformasi di kalangan anak remaja. Caranya adalah dengan mengubah diri dan lingkungan kita dari kebiasaan hidup yang duniawi menjadi surgawi.

 

Oleh : Doni K.

Dikutip dari : http://remaja.sabda.org/pemimpin-muda-yang-berkenan-di-hadapan-tuhan

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here